Biografi Habib Zain bin Smith

  • Whatsapp

Biografi Habib Zein bin Smith, Habib Zain bin Ibrahim bin Smith (Sumaith)

Nama dan Nasab beliau

Beliau adalah al-‘Allamah al-Muhaqqiq al-Faqîh al-‘Abid azZahid al-Murabbi ad-Da’i ilallah, as-Sayyid al-Habib Abu Muhammad Zain bin Ibrahim bin Zain bin Muhammad bin Zain bin Abdurrahman bin Ahmad bin Abdurrahman bin Ali bin Sâlim bin Abdullah bin Muhammad Sumaith (Smith) bin Ali bin Abdurrahman bin Ahmad bin Alwi bin Ahmad bin Abdurrahman bin Alwi (‘Ammul-Faqîh al-Muqaddam)2 bin Muhammad Shahib Mirbath bin Ali bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin ‘Ubaidillah bin Ahmad al-Muhâjir Ilallah bin Isa ar-Rumi bin Muhammad an-Naqib bin Ali al-‘Uraidhi bin Ja’far ash-Shâdiq bin Muhammad al-Bâqir bin Ali Zainal ‘Abidin bin Sayyidina al-Husain bin Imam Ali bin Abi Thâlib dan Sayyidah Fâthimah az-Zahra binti Rasulullah, junjungan kami, nabi kami, dan penyejuk mata kami, Muhammad Saw.
Jadi beliau adalah seorang sayyid dari Ahlulbait, keturunan al-Husain, cucu Rasulullah Saw., dari keturunan Alwi, cucu Imam al-Muhâjir.3 Beliau bermazhab Syafi’i, beraqidah sunni (ahlussunnah wal-jamaah), dan beraliran salafi (yang dimaksud adalah mengikuti as-Salafush-Shâlih, bukan pengikut ajaran Ibnu Taimiyah yang terkadang juga disebut salafi, penj.), dengan mengikuti thariqah para datuknya di Hadramaut dari keluarga Sâdah Ba’alawi.

Kelahiran dan Pertumbuhan Beliau

Beliau dilahirkan tahun 1357 Hijriah bertepatan dengan 1936 M di kota Jakarta, dalam sebuah keluarga yang menjalankan agama dengan baik dari kedua orang tua yang dikenal kesalehannya.4 Di waktu beliau masih kecil, ayahnya suka membawanya ke majelis Habib Alwi bin Muhammad al-Haddad, pemuka kalangan Sâdah Alawiyyin di Bogor.5 Beliau menghadiri maulid yang
biasa diadakan oleh Habib Alwi di rumahnya setiap Asar di hari Jumat. Habib Alwi terhitung guru pertama dalam kehidupan beliau. Terkadang beliau menghadiri pelajaran yang diberikan
oleh Habib Ali bin Abdurrahman al-Habsyi yang diadakan setiap Ahad pagi di tempatnya Kwitang, Jakarta Pusat. Maka beliau mendapatkan keberkahan menghadiri majelis-majelis yang mulia ini.

Di madrasah-madrasah setempat, beliau belajar membaca, menulis, mempelajari Al-Qur’an, dan ilmu tajwid. Pada tahun 1371 H (1950 M), dalam usia sekitar 14 tahun, beliau berangkat bersama ayahnya ke Hadramaut. Beliau tinggal di rumah ayahnya di kota Tarim.

Belajar dan Guru-Guru Beliau

Berkat kesungguhannya, di Tarim beliau menanjak dengan cepat.

Beliau dengan sepenuhnya menerima pelajaran dan menuntut  ilmu, berpindah-pindah di antara madrasah-madrasah di kota itu dan peninggalan-peninggalannya yang diberkahi, khususnya
Rubath Tarîm. Di sana beliau membaca berbagai kitab-kitab ringkas (mukhtashar) dalam ilmu fiqih kepada al-‘Allâmah alHabib Muhammad bin Salim bin Hafizh. Pada gurunya ini, beliau juga menghafal kitab Shafwah az-Zubad karya Imam Ibnu Ruslan dan kitab al-Irsyad karya asy-Syaraf Ibnu al-Muqri yang beliau hafal sampai bab Jinayat. Beliau juga membaca kitab-kitab gurunya dalam ilmu faraidh dan masalah nikah, sebagian dari kitab al-Minhaj, sekumpulan kitab-kitab tasawuf, dan sebagian ilmu falaq. Beliau juga menghafal Nazham Hadiyyah ash-Shâdiq
karya Habib Abdullah bin Husain bin Thâhir.

Beliau menimba ilmu nahu, ilmu ma’ani, dan ilmu bayan dari Habib Umar bin Alwi al-Kaf. Kepadanya beliau juga membaca kitab Mutammimah al-Ajurumiyah, menghafal kitab
Alfiyyah karya Ibnu Malik, dan mulai mempelajari syarah kitab itu padanya.

Beliau menimba ilmu fiqih dari al-‘Allâmah asy-Syaikh Mahfuzh bin Sâlim az-Zubaidi dan dari seorang syaikh yang faqih, Mufti Tarim, Syaikh Sâlim Sa’id Bukayyir Baghîtsân.

Beliau juga membaca kitab Mulhah al-I’rab karya al-Hariri dengan Habib Sâlim bin Alwi Khird. Dalam ilmu ushul, beliau mengambil dari Syaikh Fadhl bin Muhammad Bafadhl dan dari Habib Abdurrahman bin Hâmid ash-Sirri. Kepada mereka berdua, beliau juga membaca kitab matan al-Waraqat. Beliau pun menghadiri majelis-majelis Habib Alwi bin Abdullah bin Shihabuddin dan rauhah-nya6, juga pelajaran-pelajaran di Ribath, dan majelis Syaikh Ali bin Abu Bakar as-Sakran.
Beliau juga menimba ilmu dari Habib Ja’far bin Ahmad al-‘Aydarus dan sering pulang pergi ke tempatnya. Beliau mendapatkan banyak ijazah darinya. Beliau juga menimba ilmu dari Habib Ibrâhîm bin Umar bin ‘Aqîl dan Habib Abu Bakar Aththâs bin Abdullah al-Habsyi. Kepadanya beliau membaca kitab al-Arba’in karya Imam al-Ghazali (bukan al-Arba‘in karya an-Nawawi, penj), dan kepada guru-guru yang lain.

Guru-gurunya memuji karena kelebihannya dibanding temantemannya, juga karena adab, perilaku, dan akhlaknya yang baik.

Habib Zain juga banyak meminta ijazah dari para guru kalangan Sâdah ‘Alawiyyin dan para ulama di dunia Islam, seperti al-’Allâmah al-Habib Muhammad bin Hadi as-Saqqaf, al-
’Allâmah al-Habib Ahmad bin Musa al-Habsyi, al-’Allâmah Alwi bin ‘Abbas al-Mâliki al-Makki, al-‘Allamah al-Habib Umar bin Ahmad bin Sumaith, al-Habib Ahmad Masyhur bin Thaha alHaddad, al-Habib ‘Abdulqadir bin Ahmad as-Saqqaf, al-Habib ad-Da’iyah Muhammad bin Abdullah al-Haddar, al-Habib al-Murabbi Hasan bin Abdullah asy-Syâthiri, asy-Syaikh Umar
Haddad, al-‘Allamah as-Sayid Muhammad bin Ahmad asySyâthiri, dan lain-lain. Riwayat hidup mereka disebutkan secara rinci dalam catatan sanad beliau dan guru-gurunya.

Beliau menuntut ilmu di kota Tarim kurang lebih 8 tahun.

Yang diisi dengan penuh kesungguhan dan mengambil bekal dari sumber-sumber yang murni di kota yang dikenal keberkahannya, banyaknya ulama, dan orang-orang saleh. Ditambah lagi di kota ini terdapat makam para wali, peninggalan para salaf, dan tempattempat yang diberkahi yang membuatnya menjadi mulia.

Kota Baidha dan Habib Muhammad al-Haddar Setelah 8 tahun menghabiskan waktu di kota Tarim, Habib Muhammad bin Salim bin Hafizh, gurunya, menyuruhnya untuk pindah ke kota Baidha—terletak di Yaman bagian selatan yang terjauh—untuk mengajar di rubath kota ini dan agar turut serta dalam aktivitas dakwah di sana. Perintah gurunya ini setelah diminta oleh Mufti Baidha, Habib Muhammad bin Abdullah alHaddar.

Beliau menuju ke sana melalui kota ‘Adan, tempat tinggal Habib Sâlim bin Abdullah asy-Syâthiri, salah seorang teman seangkatannya dan orang yang dicintainya. Ketika itu Habib Sâlim menjadi khatib dan imam di daerah Khaur Maksar, yang termasuk wilayah ‘Adan. Ia memiliki perpustakaan yang penuh dengan kitab-kitab, yang selalu dikajinya dengan sungguhsungguh. Diskusi ilmiah sering berlangsung antara Habib Sâlim dan Habib Zain. Mereka juga sering melakukan muthâla’ah (mengkaji) kitab-kitab di perpustakaan ini.

Kemudian beliau melanjutkan perjalanannya dari Khaur Maksar ke kota Baidha. Beliau disambut oleh Habib Muhammad al-Haddar yang sangat senang dengan kedatangannya. Sejak kedatangannya, beliau mengajar murid-murid, siang dan malam.

Kemudian Habib Muhammad al-Haddar menikahkannya dengan putrinya. Beliau juga mengijazahkan riwayat-riwayatnya. Habib Zain pun menghadiri pelajaran-pelajaran dan majelismajelis umumnya. Beliau menganggapnya sebagai salah seorang guru terbesarnya meskipun beliau tidak membacakan banyak kitab kepadanya, sebagaimana kepada guru-gurunya yang lain.

Habib Zain merupakan tangan kanan Habib Muhammad al-Haddar, dan dimintai bantuannya untuk mengajar karena Habib Muhammad sering pergi berdakwah, menghadiri majelismajelis umum, dan memberikan wejangan-wejangan. Beliau pun terkadang menggantikan berkhutbah jika gurunya sedang melakukan perjalanan. Beliau juga menggantikan dalam memberi
jawaban atas permintaan fatwa dalam masalah fiqih.

Habib Zain tinggal di kota Baidha lebih dari 20 tahun
sebagai pelayan ilmu dan para penuntutnya, dan menjadi
mufti dalam mazhab Syafi’i. Banyak yang mengambil manfaat
darinya. Sejumlah siswa yang menonjol, para ulama, dan da’i7
menyelesaikan pelajarannya pada beliau. Bersama beberapa
muridnya, beliau pun suka berdakwah ke banyak desa yang
tersebar di sekitar kota Baidha.
Selama di rubath Baidha, beliau benar-benar berjuang,
beribadah, dan menempa diri dengan kesungguhan dan keseriusan
dalam muthâla’ah (mengkaji) kitab-kitab tafsir, hadits, fiqih,
dan lain-lain, juga membaca kitab-kitab salaf. Beliau memiliki
semangat yang tak kenal jemu dalam mengajar, mendidik muridmurid, dan membimbing mereka yang kurang pandai.
Beliau memiliki kedudukan tersendiri di sisi Habib
Muhammad al-Haddar. Sehingga bila suatu persoalan ilmiah
diajukan kepada Habib Muhammad dan dijawab oleh Habib
xviii
Zain maka Habib Muhammad mengatakan, “Jika Habib Zain
telah menjawab maka tak perlu lagi ada komentar.” Begitulah
penilaian Habib Muhammad, karena beliau sangat percaya
dengan ilmu Habib Zain.
Di tengah-tengah masa ini, beliau sempat melakukan
beberapa perjalanan di musim haji dan musim-musim ziarah
yang mempertemukan beliau dengan banyak ulama dan orangorang saleh, sehingga dapat menimba ilmu dan meminta ijazah
dari mereka.
Bertetangga dengan Rasulullah
Setelah 21 tahun berjuang secara terus-menerus di majelismajelis ilmu, da’wah, dan menempuh jalan para salaf, Habib
Zain pindah ke negeri Hijaz. Kemudian beliau diminta untuk
membuka rubath Sayyid Abdurrahman bin Hasan al-Jufri di
Madinah. Maka beliau pun menetap di tempat hijrah datuknya
ini. Beliau berangkat ke Madinah pada bulan Ramadhan tahun
1406 H. Bersama Habib Sâlim bin Abdullah asy-Syâthiri, beliau
mengelola rubath al-Jufri. Mereka berdua melakukan itu dengan
sebaik-baiknya selama 12 tahun. Kemudian Habib Sâlim asySyâthiri pindah ke Tarim untuk mengurus rubath Tarim setelah
dibuka kembali. Sedangkan Habib Zain tetap mengajar dan
memberikan bimbingan di rubath Madinah.
Rubath tersebut didatangi oleh banyak penuntut ilmu
dari berbagai negeri Islam, dan banyak di antara mereka yang
dapat menyelesaikan pelajarannya. Beliau tidak menghilangkan
keinginannya untuk mengambil ilmu dari sejumlah ulama
terkemuka di kota Madinah, meskipun murid beliau banyak
dan terus bertambah, sibuk mengajar dan mendidik, dan
bertambahnya usia. Beliau menimba ilmu ushul dari Syaikh
Muhammad Zaidan asy-Syanqithi al-Maliki, seorang yang sangat
alim dan ahli ushul. Kepadanya beliau membaca at-Tiryaq anNafi’ ‘ala Masail Jam’ul-Jawami’ karya Imam Abu Bakar bin
xix
Syahab, Maraqi as-Su’ud karya Syarif Abdullah al ‘Alawi asySyanqithi yang merupakan matan lanjutan dalam ilmu ushul.
Beliau juga senantiasa menyibukkan diri dengan al-‘Allamah
an-Nihrîr Ahmaddu bin Muhammad Hamid al-Hasani asySyanqithi salah seorang imam masa itu dalam ilmu bahasa dan
ushuluddin. Kepadanya beliau membaca Syarh al-Qathr, sebagian
Syarh Alfiyyah karya Ibnu ‘Aqil, Idha’ah ad-Dujunnah karya Imam
al-Maqqari dalam aqidah, as-Sullam al-Munauraq karya al-Imam
al-Akhdhari, Îsâghûji karya al-Imam al-Abhari, Itmam ad-Dirayah
li Qurra an-Nuqayah karangan as-Suyuthi, al-Maqshur wa alMamdud dan Lamiyah al-Af’al, keduanya karya Ibnu Malik, jilid
pertama dari kitab Mughni al-Labib karya Ibnu Hisyam, dua
kitab dalam ilmu shorof, Jauhar al-Maknun dalam ilmu balaghah.
Syaikh Ahmaddu memuji Habib Zain karena semangatnya
yang besar dan kesungguhannya dalam menuntut ilmu. Dan
kebanyakan membaca kepadanya di Masjid Nabawi yang mulia.
Selama masa ini Habib Zain melakukan perjalananperjalanan yang diberkahi ke sejumlah negeri Islam untuk
berdakwah serta menjumpai para ulama dan para wali. Beliau
mengunjungi Syam, Indonesia, sejumlah tempat di Afrika, dan
lain-lain.
Sosok Dirinya
Allah Swt. memberi anugerah kepadanya, yaitu mudah diterima
orang dan kewibawaan dalam penampilannya. Lidahnya tidak
berhenti berzikir kepada Allah. Tasbih hampir tidak pernah
berpisah dengan tangannya. Selalu mengenakan sorban putih,
dan mengenakan sarung dan pakaian sebagaimana kebiasaan
para salaf di Hadramaut.
Habib Zain memiliki pengaturan khusus dalam wirid dan
zikirnya sepanjang siang dan malam, di samping melaksanakan
tugas mengajar. Beliau selalu didapati sedang berzikir kepada
Allah ketika melakukan ibadah malam, dan menunaikan shalat
xx
Subuh di Masjid Nabawi. Beliau berada di sana hingga matahari
terbit, kemudian menuju rubath untuk mengajar. Setelah Asar
diadakan majelis rauhah sampai waktu Magrib tiba. Lalu beliau
melanjutkan mengajar hingga menjelang Isya. Setelah itu, pergi
ke Masjid Nabawi untuk melakukan shalat Isya dan berziarah ke
tempat datuknya yang paling agung, Rasulullah Saw. Habib Zain
senantiasa melakukan itu pagi dan sore selama tinggal di Madinah.
Beliau selalu mengerjakan kegiatan rutin hariannya, baik mengajar
maupun berzikir, kecuali jika sedang dalam perjalanan atau karena
sakit parah. Setelah Isya, beliau mengajar dan mengadakan majelis
di berbagai tempat sesuai dengan harinya.
Semuanya ini dapat berlangsung meskipun beliau tetap
melakukan muthâla’ah dan mudzâkarah, mengajar dan
mendidik murid-muridnya, menemui orang-orang yang datang
berkunjung, melakukan perjalanan dakwah, dan memberi
petunjuk.
Orang-orang cerdik ketika duduk di hadapan penulis,
menyaksikan penulis melempar pandangannya ke atas. Belum
sempat penulis berbicara, pandangannya seakan-akan tertarik
kembali ke atas. Begitulah penulis memiliki kondisi spiritual
yang tinggi yang merupakan ciri orang-orang ‘arif, yang hanya
diketahui oleh para pencintanya yang khusus. Semoga Allah
memberi manfaat kepada kita dan muslimin melaluinya.
Di antara hasil karya tulis beliau:
Penulis biografi ini mengumpulkan beberapa karya tulis yang
bermanfaat pada beberapa macam ilmu. Di antaranya;
1. Al-Manhaj as-Sawiy, Syarh Ushûl Tharîqah as-Sâdah
Âl Bâ ‘Alawi, adalah kitab yang kita baca ini, dan kitab
ini termasuk kitab terpenting di antara karya beliau.
Pembahasan tentang hal ini akan dibahas secara terpisah.
2. Al-Fuyûdhât ar-Rabbâniyyah Min Anfâs as-Sâdah al-
‘Alawiyyah. Kitab ini adalah tafsir maknawi yang tipis,
xxi
dan menghimpun ucapan as-Sâdah al-‘Alawiyyin dalam
kumpulan ayat Al-Qur’an dan Hadits Nabi. Kitab ini
terdiri dari satu jilid, dan telah dicetak.
3. Al-Futûhât al-‘Aliyyah Fi al-Khuthab al-Minbariyyah.
Terdiri dari dua jilid. Kitab ini merangkum ceramahceramah beliau ketika menggantikan al-Habib
Muhammad al-Haddâr di kota al-Baidhâ`. Telah dicetak.
4. Syarh Hadîts Jibrîl yang diberi judul: Hidâyah athThâlibîn Fi Bayân Muhimmât ad-Dîn. Dalam buku
ini beliau menjelaskan perbincangan antara Jibril dan
Nabi Muhammad Saw. tentang makna Islam, iman, dan
ihsan, lalu menjadikannya sebagai kitab yang ringkas
membahas aqidah, fiqih, dan tasawuf. Telah dicetak.
5. Al-Ajwibah al-Ghâliyah Fi ‘Aqîdah al-Firqah an-Nâjiyah.
Buku ini membantah keyakinan orang-orang yang
menyimpang dalam bentuk tanya jawab. Telah dicetak
berulang kali dan menyebar, serta menjadikan kalangan
khusus dan awam mendapatkan manfaat yang sempurna.
6. Hadâyah az-Zâirîn ilâ Ad‘iyah az-Ziyârah an-Nabawiyyah
wa Masyâhid as-Shâlihîn, merupakan kumpulan doa
para salaf yang diucapkan ketika berziarah Nabi dan
kuburan-kuburan yang terletak di Haramain dan
Hadhramaut. Telah dicetak.
7. Majmu’, dari beberapa manfaat yang bertebaran dalam
hukum, doa, dan adab. Berupa naskah.
8. Kumpulan besar “Fatawâ al-Fiqhiyah” ini dihimpun dan
diatur secara baik oleh murid-murid utamanya.
9. Tsabat Asânîdah wa Syuyûkhah. Berupa naskah.
Pujian Para Ulama
Da’i dan pemikir, Sayyid Abu Bakar bin Ali al-Masyhur dalam
kitabnya Qabasât an-Nur halaman 189, ketika menyebutkan
riwayat hidup Habib Zain, menggambarkannya sebagai seorang
xxii
alim yang faqih. Seorang yang sangat hafal persoalan-persoalan
dalam mazhab Syafi’i, ahli nahu, dan yang terlibat dalam
berbagai ilmu. Seorang arif billah (orang yang mengenal Allah).
Seorang yang mengantar kepada-Nya dengan nasihat-nasihat
dan kelembutan-kelembutan sufi, memiliki penampilan seorang
‘Alawi salafi, dan menjadi rujukan dalam fiqih dan fatwa di negeri
Hijaz.
Seorang yang sangat alim, ahli ilmu kalam, peneliti, dan
musnid (seorang yang banyak sanadnya), Syaikh Muhammad
Namr al-Khathîb yang tinggal di Madinah, dalam ijazahnya
untuk Habib Zain menyebutnya Shahib al-Fadhîlah (seorang
yang memiliki keutamaan), al-‘Allamah adz-Dzâiq (seorang yang
sangat alim lagi peka), ar-Rabbâni al-Fâiq (seorang yang memiliki
derajat makrifat dan yang memiliki kesadaran).
Seorang yang sangat alim dan muhaddits kota Makkah,
Syaikh Abdullah bin Sa’îd al-Lahji al-Hadhrami (wafat 1410),
dalam ijazahnya kepada beliau menulis, “Ijazah dari orang yang
di bawah kepada orang yang paling atas,” dan menyebutnya
sebagai Sayyidi al-‘Alim al-Fâdhil (junjunganku yang alim dan
memiliki keutamaan).
Seorang yang sangat alim dan faqih, Dr. Muhammad Hasan
Hitu menyebutnya as-Sayyid an-Nabîl al-Kâmil (seorang sayyid yang
cerdas dan sempurna) dan al-‘Âlim al-mutawâdhi’ al-‘Âmil (seorang
alim yang rendah hati dan mengamalkan ilmunya). Sedangkan
Sayyid Yusuf ar-Rifa’i al-Kuwaiti dalam ijazahnya, menyebutnya al-
‘Allamah al-‘Âmil, al-Faqîh al-Murabbi (seorang yang sangat alim dan
mengamalkan ilmunya, seorang faqih dan pendidik).
Sedangkan gurunya, Habib Muhammad bin Abdullah al-Haddar
memujinya sebagai as-Sayyid al-‘Allamah ad-Da’i ilallah, asy-Syab anNasyi’ fi Tha’atillah as-Sâlik an-Nâsik al-Mahbub al-Makhthub Sayyidi
wa Dzuhri, wa ‘Umdari wa ‘Uddati (seorang sayyid yang sangat alim,
seorang yang selalu mengajak ke jalan Allah, pemuda yang tumbuh
dalam ibadah kepada Allah, seorang penempuh jalan Allah dan selalu
xxiii
beribadah kepada-Nya, seorang yang dicintai, junjunganku dan
bekalku, sandaranku dan kelengkapanku).
Habib yang menjadi teladan, Sayyid Ibrahim bin ‘Aqil
menggambarkannya sebagai seorang Salil al-Akâbir, Jami’
al-Mafâkhir, Zain asy-Syamâil, Rabîb al-Fadhâil, al-Habib alMahbûb, as-Sayyid as-Sanad (keturunan orang-orang besar,
penghimpun sifat-sifat terpuji, seorang yang bagus perangainya,
pemilik sifat-sifat utama, habib yang dicintai, dan sayyid yang
menjadi sandaran). Sedangkan seorang yang menjadi teladan,
Habib ‘Abdulqadir bin Ahmad as-Saqqaf dalam ijazahnya
menyebutnya, ”As-Sayyid al-Abarr, ar-Raghib fima kana ‘alaihi
ahluhu min karim as-Siyar, al-‘Allamah Zain bin Ibrahim (sayyid
yang sangat baik, seorang yang menyenangi sirah yang mulia dari
keluarganya di masa lalu, yang sangat alim, Zain bin Ibrahim)
dan ia termasuk orang yang mengenalku dan aku kenal, seorang
yang mencintaiku dan aku cintai.”8
Meskipun dalam kedudukannya yang terpuji serta
perhatiannya terhadap ibadah kepada Allah dan mengingat hari
kemudian dengan semangat yang tinggi, Habib Zein masih
tetap mengajar, membantu, dan membimbing murid-murid.
Memberikan petunjuk kepada para salik (orang-orang yang
menempuh jalan menuju Allah, pengamal tasawuf), mendidik
para murid, dan menyusun fatwa masalah-masalah fiqih yang
datang kepadanya dari berbagai negeri. Dari waktu ke waktu,
ia juga melakukan perjalanan dakwah dan mengamati kaum
muslimin serta memberikan ceramah-ceramah agama.
Beliau, semoga Allah memberi manfaat dengannya, sekarang
terhitung dalam kelompok para tokoh terkemuka yang melalui
mereka tersebarlah manfaat. Semoga Allah memeliharanya sebagai
pusaka Islam dan memberikan manfaat kepada kaum muslimin
dengan keberadaannya. Segala puji milik Allah, Tuhan sekalian alam.

Jangan Lupa Share klik

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.