khutbah jumat bahasa jawa dan terjemahnya, tema dakwah

  • Whatsapp

Hadirin,,,
Kito saat meniko gesang wonten zaman dos pundi poro piyantun mulyo dakwah nahi munkar
kalian perkawis munkar, katah tokoh agami milih dakwah kaleh provokatif, dakwah kalian ngino
marang tiyang sanes, dakwah kalian poro padu. Bahkan, katah sanget dakwah kados meniko
wonten panggonan engkang mboten prayogi sanget digunaaken kados mmekaten, kadoso teng
masjid, acara maulid, bahkan wonten ing mimbar khotbah.
Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah,
Nabi pareng dawoh,:

Artosipun, bileh tiyang muslim inggeh meniko tiyang engkang selamet lisan lan tangan ipun
saking prilaku awon tumrap tiyang sanes. Lajeng, tiyang hijrah inggeh meniko tiyang ingkang
saget ninggalken perkawis awon ingkang dipun larang Allah SWT.
Pertnyaanipun, poro piantun mulyo, dai meniko tumot sinten? Punopo dakwah engkang
provokatif meniko dipun ajaraken kanjeng gusti Rosul?
Punopo mboten ningali kisah kanjeng nabi musa kalian rojo Fir’aun, bileh allah tetep ngutus
kanti dakwah sabar lan lembut.

Budalo siro loro (nabi Musa AS dan Nabi Harun AS) menyang rojo Fira’un, saktemene dewek e
wus ngliwati bates. Mongko, omongo menyang fir’aun kelawan bahasa seng lembut lan alus.

kanti lemah lembut .
Mugo-mugo dewek e eling lan wedi menyang Allah SWT. (QS. Toha 43-44)
Kedholiman lan kekufuranipun Fir’aunmboten dadosaken allah perintah kanti dakjwah kasar.
Kanjeng nabi musa lan nabi harun tetep dipun perintah kalian allah kanti sabar lan lembut.
Pertanyaa sakbanjure, al-Qur’an engkang pundi engkang dipun ginaaken alesan dakwah kanti
kasar?
Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah,

Kanjeng nabi Muhammad nate pareng dawoh dumateng poro shohabat engkan dipun
riwayataken kalian abu Huroiroh, bahkan dugi tenggene setan kito dipun larang misuhi utawi
dawoh kasar tumrap setan engkang sampun melo-melo awon. Melo-melo musuh kito tetep
dipun utus kalian kanjeng rosul dawoh lembut lan alus lan nyuwon dating allah dipun tebihaken
sakeng setan.
Kanjeng rosul dawoh:
Artosipun, ampun ngantos siro ngino-ngino setan. Nyuwuno marang allah sekeng keawonane
setan.
Pertenyaan selajengipun, punopo kito mileh dakwah kanti awon?
Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah,
Monggo kito dakwah kanti sahe, santun kados engkang sampun dipun perintahanken gusti allah
lan kanjeng rosul. Dakwah meniko ngajak sanes ngejek, dakwah meniko ngrangkul sanes
mukul, menyayangi sanes nyaingi, ndidik sanes mbidik, mbina sanes ngino, pados solusi sanes
pados simpati lan mbelo sanes nyelo.
Mugo-mugo kito dan keluarga kito termasuk tiyang engkang dipun tulung kalian Allah
subhanahu wa ta’ala dados tiyang engkang ahli Jannah., amin

 

DAKWAH MERANGKUL JANGAN MEMUKUL
Oleh: team lembaga al-Imarah
َ
Hadirin,,,
Kita sekarang ini sedang berada di zaman dimana nahi munkar dengan perkara mungkar,
banyak tokoh agama dan para da’i lebih memilih dakwah dengan profokatif, memilih dakwah
dengan mencaci, mengejek bahkan menebarkan ujaran kebencian. Bahkan, hal tersebut sering
dilakukan ditempat-tempat yang seharunsnya steril dari hal-hal tersebut. Misalnya di masjid, di
acara maulid bahkan ada di mimbar khutbah.
Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah,
Nabi bersabda,:
ُ
Artinya, muslim adalah orang yang selamat lisan dan tanganya dari perilaku buruk menyakiti
para muslim lainya. Sedangkan orang yang berhijrah adalah orang yang bisa lari dari hal-hal
yang dilarang oleh Allah SWT.
Pertnyaanya, para da’i provokatif itu ikut siapa? Apakah dakwah tersebut diajarkan nabi
Muhammad SAW.?
Apakah mereka tidak melihat kisah Nabi Musa ketika menghadapi Fira’un? Allah tetap
memerintahkan dengan dakwah yang lembut.
ُ

Pergilah kalian berdua, (nabi musa AS dan Nabi Harun AS) kepada Fira’un, sesungguhnya
mereka telah melampaui batas, maka berbicaralah kalian berdua dengannya dengan lemah
lembut.
dengan lemah lembut .
ُ
Mudah mudahan dia akan ingat dan takut. (QS. Toha 43-44)
Betapa dholim dan kufurnya Fir’aun tidak lantas menjadikan dakwah Nabi Musa dan Harun
berlaku kasar padanya. Mereka tetap diperintah oleh Allah berlaku santun.
Pertanyaanya, al-Qur’an yang mana yang mereka ikuti para da’i provokatif?
Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah,
Baginda Nabi juga pernah berpesan sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Hurairah, sampai
kepada setan yang nyata-nyata dilaknat oleh Allah, kita dilarang mencaci makinya. Padahal kita

pasti semua sudah tahu, setan merupakan musuh kita bersama. Kita tetap tidak boleh
mengumpat, mencaci maki dan lain sebagainya. Kepada setan, kita diperintahkan oleh Allah
untuk meminta perlindungan darinya, tanpa harus mengutuk, menghina dan mencaci maki
setan.
Kata Rasul:
Artinya: Jangan kalian mencaci maki setan. Mintalah perlindungan Allah dari keburukannya.
Pertnyaan selanjtnya, Ketika kita mencaci, dosa ataukah pahala yang kita dapatkan?
Kenapa kita memilih dakwah dengan mencaci?
Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah,
Marilah kita berdakwah yang santun seperti yang diperintahkan Allah dan Rasulullah. Dakwah
itu mengajak, bukan mengejek, dakwah yang merangkul bukan memukul, menyayangi bukan
menyaingi, mendidik bukan membidik, membina bukan menghina, mencari solusi bukan
mencari simpati dan membela bukan mencela,.
Semoga kita dan keluarga kita termasuk orang yang diberi pertolongan oleh Allah subhanahu
wa ta’ala untuk bisa menjadi orang orang yang ahli Jannah. sehingga kita tergolong orang yang
bertakwa, kelak kita semua meninggal dalam keadaan husnul khatimah, amin.
LEMBAGA PELATIHAN MENEJEMEN KETAKMIRAN DAN WAKAF
AL-IMARAH

Teks Khutbah ini bisa digunakan untuk Khutbah, Maupun Ceramah Bahasa Indonesia dan Bahasa Jawa

Jangan Lupa Share klik

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.