Khutbah, Ceramah tentang Isra dan Mi’raj

tema khutbah kali ini adalah tentang isra dan mi’raj

الاسراء و المعراج و الصلاة

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْوَاحِدِ الْقَهَّارْ \ اَلْعَظِيْمِ الْجَبَّارْ \ اَلْعَالِمِ بِمَا فِى الضَّمَائِرِ وَ خَفِيِّ الأَسْرَارْ \ أَحْمَدُهُ سُبْحَانَهُ   وَ تَعَالَى عَلَى نِعَمٍ تَتَوَالَى كَالأَمْطَارْ \ وَ أَشْكُرُهُ شُكْرَ عِبَادِهِ الأَخْيَارْ \ وَأَشْهَدُ أَن لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهْ \       وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهْ \اَلْكَرِيْمُ الْغَفَّارْ \ وَ أَشْهَدُ  أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ الْمُصْطَفَى الْمُخْتَارْ \ اَللَّهْمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ \ وَ عَلَى آلِهِ  وَ صَحْبِهْ \ صَلاَةً وَ سَلاَمًا دَائِمَيْنِ مُتَلاَزِمَيْنِ مَادَامَ اللَّيْلُ وَ النَّهَارْ \

أَمَّا بَعْدُ : فَيَا عِبَادَ اللهْ ! اِتَّقُوا اللهَ تَعَالَى وَ انْتَهُوْا عَمَّا حَرَّمَ عَلَيْكُمْ مِنَ الْخَطَايَا  وَ الأَوْزَارْ \ وَ افْعَلُوا الْخَيْرَاتِ قَبْلَ الضِّيْقِ وَ الإِعْسَارْ …

Hadirin رحمكم الله

Sekarang kita berada dalam bulan yang dimulyakan Allah, bulan dimana kita harus memperbanyak amal kebaikan dan jangan sampai kita banyak berbuat dosa dan maksiat , sebagaimana firman Allah :

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ

“ Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram . Itulah  agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri  kamu dalam bulan yang empat itu, “

1

Hadirin رحمكم الله

Bulan Rojab merupakan salah satu bulan yang diharomkan Allah, bulan dimana Rosulullah bersabda tentang keutamannya :

رجب شهر الله , و شعبان شهري , و رمضان شهر أمتي .

“ Rojab adalah bulan Allah dan Sya’ban adalah bulan saya, sedangkan Romadlon adalah bulan ummmatku “

Dari Hadist ini diterangkan dalam kitab كنز النجاح و السرور   karangan Assyeh Abdul Hamid Qudus, bahwa Rojab bulan supaya kita memperbanyak membaca Istigfar , dan Sya’ban supaya kita memperbanyak membaca Solawat , sedangkan Romadlon supaya kita memperbanyak membaca Alqur’an  .

Maka dari itu diantara doa’ yang sering dibaca Rosulullah ketika memasuki bulan Rojab adalah

 اللهم بارك لنا فى رجب و شعبان و بلغنا رمضان

“ Ya Allah berikanlah keberkahan kepada kita pada bulan Rojab dan Sya’ban dan sampaikanlah kita pada bulan Romadhon “

Hadirin رحمكم الله

Dalam bulan Rojab yang mulia ini sebelum lebih dari 1400 tahun yang lalu Allah telah memulyakan Nabinya baginda Rosulullah degan perjalan Isro’ dan Mi’roj.

Sebagaimana firman Allah :

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آَيَاتِنَا إِنَّه هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

2

“ Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya  agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda  Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Berkata Assayyid Ahmad AlMarzuqi  dalam kitab عقيدة العوام   :

و قبل هجــرة النبي الإســرا                 *         من مكةَ ليلا لقـدس يدرى

و بعد اســراء عروج  للسمـا               *         حتى رأى النـبي ربا كلـما

من غير كيف و انحصار و  افترض                 *         عليه خمسا بعد خمسين فرض

“ Dan sebelum hijrohnya Nabi beliau telah di isro’kan , dari Mekkah pada waktu malam hari menuju ke Baitil maqdis.

Dan setelah perjalanan isro’ beliau naik ke langit , sehingga melihat dan berbicara dengan Tuhannya.

Tanpa bagaimana bentuk Allah dan Allah telah mewajibkan , kepadanya solat 5 waktu setelah dikurangi dari 50 kali solat fardlu “

Hadirin رحمكم الله

Selain Baginda Rosulullah telah bertatap muka langsung dengan Allah serta beliau melihat bagaimana bentuk Allah yang sebenarnya , beliau juga tidak diperintahkan untuk melepas sandalnya .

Berkata As-syeh Al-Imam Yusuf An-nabhani

عَلَى رَأْسِ  هذَا  الـكَوْنِ نَعْلُ مُحَـمَّدْ          *      عَلَتْ فَجَمِيعُ الخَلْقِ تَحْتَ  ظِلاَلِهِ

لَدَى الطُّورِ مُوسَى نُوِدَى اخْلَعْ وَ أَحْمَدْ    *      لَدَى العَرْشِ لَمْ يُؤْمَرْ بِخَلْعِ  نِعَالِهِ

“ Diatas kepala semua mahluq sadal Muhammad , maka semua mahluq dibawah naungan Rosulullah.

3

Diatas gunung Musa dipanggil : lepaskan sandalmu , diatas langit beliau Rosulullah tidak diperintahkan untuk melepasakan sandalnya “

Inilah salah satu  diantara keistimewaan Rosulullah hanya beliau yang bisa melihat bagaimana wujud Allah yang sebenarnya, lain dengan nabi Musa, beliau hanya  berbicara dengan Allah tapi tidak melihat bagaimana wujud Allah yang sebenarnya dan juaga Allah menyuruhnya untuk melepas sandal nabi Musa .

Sebagaimana firman Allah :

إِنِّي أَنَا رَبُّكَ فَاخْلَعْ نَعْلَيْكَ إِنَّكَ بِالْوَادِ الْمُقَدَّسِ طُوًى

“ Sesungguhnya Aku inilah Tuhanmu, maka tanggalkanlah kedua terompahmu; sesungguhnya kamu berada dilembah yang suci “

Dalam ayat yang lain Allah berfirman :

وَلَمَّا جَاءَ مُوسَى لِمِيقَاتِنَا وَكَلَّمَهُ رَبُّهُ قَالَ رَبِّ أَرِنِي أَنْظُرْ إِلَيْكَ قَالَ لَنْ تَرَانِي وَلَكِنِ انْظُرْ إِلَى الْجَبَلِ فَإِنِ اسْتَقَرَّ مَكَانَهُ فَسَوْفَ تَرَانِي فَلَمَّا تَجَلَّى رَبُّهُ لِلْجَبَلِ جَعَلَهُ دَكًّا وَخَرَّ مُوسَى صَعِقًا

“ Dan tatkala Musa datang untuk  pada waktu yang telah Kami tentukan dan Tuhan telah berfirman  kepadanya, berkatalah Musa: “Ya Tuhanku, nampakkanlah  kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau”. Tuhan berfirman: “Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya  niscaya kamu dapat melihat-Ku”. Tatkala Tuhannya menampakkan diri kepada gunung itu , dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pingsan. “

4

Hadirin رحمكم الله

Dalam perjalanan Isro’ dan Mi’roj , Allah telah mewajibkan kepada Rosulullah dan umatnya untuk melaksanakan solat 5 waktu yang sebetulnya pertama kali turun perintah solat sebanyak 50 kali, akan tetapi ketika Rosululullah keluar dari tempat munajat , beliau bertemu dengan nabi Musa lalu Musa berkata :

راجع ربك فإن أمتك لا تطيق ذلك

“ Kembalilah engkau kepada Allah , maka sesungguhnya umatmu tidak akan kuat melakukannya “ .

Dan setelah keluar masuk dari tempat munajat akhirnya Allah menetapkan solat 5 waktu yang pahalanya sama dengan 50 kali., karena Allah melipatkan gandakannya menjadi 10.

Sebagaimana firman Allah :

مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا

“ Barangsiapa membawa amal yang baik, maka baginya  sepuluh kali lipat amalnya; “

Hadirin رحمكم الله

Solat merupakan tiangnya agama dan juga merupakan kunci dari amal soleh kita untuk diterima oleh Allah artinya kalau solat kita baik maka Kebanyakan dari amal soleh yang kita kerjakan juga akan menjadi baik, begitu juga dengan sebaliknya kalau solat kita rusak maka kebanyakan dari  amal kebaikan yang pernah kita lakukan juga  akan rusak, sebagaimana sabda baginda Rosulullah :

أول ما يحاسب به المرء يوم القيامة الصلاة , فإن صَلَحَت صَلَح له سائرعمل و إن فسدت فسد  سائر عمله

5

Dan dengan solat , Allah akan menjauhkan diri kita dari perbuatan maksiat dan mungkar, sebagaimana firman Allah :

إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ

“ Sesungguhnya shalat itu mencegah dari  keji dan mungkar.”

Tapi itu bisa kita rasakan kalau kita mengerjakannya dengan ihlas dan khusu’ baik dan benar , kalau tidak maka kita akan termasuk firman Allah :

فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ الَّذِينَ هُمْ يُرَاءُونَ وَ يَمْنَعُونَ الْمَاعُونَ

“ Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, orang-orang yang lalai dari shalatnya, orang-orang yang berbuat riya , dan enggan  barang berguna .”

Hadirin رحمكم الله

Mereka itu solat tapi celaka, lantas bagaimana seandainya kalau mereka tidak solat ??? maka bukan celaka lagi tapi adzab Allah bayak akan turun .Mari kita perhatikan negara kita yang semakin hari semakin banyak terjadi bencana dari banjir, tanah longsor, gempa bumi , semburan Lumpur yang sampai sekarang belum ada solusi untuk menghentikannya ditambah lagi dengan rusaknya perokonomian Negara dengan naiknya harga bahan pokok makanan, itu semua terjadi karena masyarakatnya lupa akan perintah Allah lebih-lebih dengan solat .

Banyak kita saksikan di masjid dikumandangkan adzan حي على الصلاة  bukannya kita pergi ke masjid untuk solat tapi justru pergi ke pasar dan mall untuk jalan- jalan , dan ketika dikumandangkan adzan الصلاة خير من النوم  bukannya kita bangun untuk solat subuh tapi justru malah tidur kita  tambah nyenyak . Bahkan yang lebih memprihantinkan lagi lingkungan sekitar masjid bukannya untuk ibadah tapi untuk ajang maksiat dan kemungkaran , kalau sudah demikian adanya kita hanya menunggu detik datangnya adzab dari Allah.

6

Maka dari itu sebelum adzab datang mari kita sama-sama perbaiki ahlaq diri ahlaq keluarga kita ahlaq anak-anak kita lebih-lebih dengan solat yang khusu’ yg baik dan benar sesuai dengan perintah agama.

Hadirin رَحمكم الله

Ini saja khutbah yang dapat kami sampaikan semoga bermanfa’at bagi kita semuanya .

أقول قولي هذا و أستغفر الله العظيم لي و لكم و لسائر المسلمين و المسلمات و المؤمنين و المؤمنات فاستغفروه إنه هو الغفور الرحيم

tema khutbah ini akan saya rapikan, dan saya PDF-kan insya Allah

Jangan Lupa Share klik
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Hilyah.id

http://hilyah.id/ web tentang jurnal Hilyah Web ini disajikan oleh Nur Hanifansyah, berupa kumpulan ceramah, khutbah, cerita tentang para ulama, para habaib dan para salaf sholeh, juga menyajikan pembelajaraan bahasa arab yang mudah sesuai tingkatan, pemula, menengah dan mahir / advanced.,., adapun Hal lainnya adalah wawasan yang disajikan oleh Nur Hanifansyah, web Hilyah merupakan tanggung jawab penuh oleh Nur Hanifansyah, di web ini juga dia menyajikan cerita cerita tentang Habib Hanif Alattas, selaku Pecinta Habib Hanif Alattas

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *